Bagaimana sebuah kata bisa merubah diri kita - .LIFE_NOTE'

Facebook Like Box

test banner

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Sunday, 30 March 2014

Bagaimana sebuah kata bisa merubah diri kita


Ada hal yang sangat menarik ketika bicara tentang begitu ajaibnya sebuah kata-kata. Bahkan ada ungkapan jika mulut hitler itu bisa di plester maka perang dunia kedua tidak akan pernah terjadi.

Begitu hebatkah sebuah kata itu? Pertama mari kita simak fakta-fakta bahwa kenapa sebuah kata itu sangat penting.

Tahukah kamu, bahwa indra yang pertama kali berfungsi adalah pendengaran. Bayi yang masih dalam kandungan mampu mendengar dan menggunakan itu sebagai penghubung terhadap dunia luar.

Tahukah kamu, jika sedang tidur indra pendengaran tetap terjaga. Pendengaran tidak pernah beristirahat meski kita sedang lelap.

Pendengaran menjadi penghubung anatara diri kita dan dunia luar. Ingatkah kisah ashabul kahfi yang ditidurkan selama bertahun-tahun,  tahukah kamu bahwa oleh Allah pendengarannya ditutup sehingga tidak akan terjaga sebelum waktu yang ditentukan.

Melihat fakta-fakta tersebut menunjukan ada sesuatu yang spesial dengan indra pendengaran. Indra yang menjadi penghubung diri kita dan dunia luar. Indra yang dihubungkan oleh kata-kata, karenanya pemilihan kata itu penting. Jangan sampai pemilihan kata yang tidak tepat malah memberikan dampak sugesti negatif.
Kata-kata akan selalu ada meski seseorang tidak sedang bicara. Bahkan ketika sesorang itu diam sebenarnya ada dialog-dialog dalam dirinya. Istilah ini dalam hypnotherapy disebut sebagai self talk. Yang menjadi perhatian adalah self talk seperti apa yang keluar. Jangan sampai self talk negatif yang justru memberikan sugesti negatif. Makanya kata-kata itu bisa mengobati dan bisa juga mencelakai.

Ada kisah yang luar biasa, ketika Rasulullah didatangi seseorang yang hendak membunuhnya.

Diceritakan bahwa suatu saat, Rasulullah SAW terlelap sendirian di bawah pohon. Da’sur, seorang penunggang kuda yang sangat memusuhi Rasulullah SAW datang menghampirinya. Terganggu oleh suara berisik, Rasulullah membuka kedua matanya dan melihat sebilah pedang mengkilap terayun-ayun tepat di atas kepala beliau. 
“Siapa yang akan melindungimu sekarang?” bentak Da’sur kasar dan mengejek. “Allah,” jawab Rasulullah SAW tenang dan penuh percaya diri. 
Da’sur tersentak oleh jawaban yang sangat tenang itu. Tubuhnya bergetar hingga membuat pedangnya lepas dari tangan. Rasulullah SAW bangkit, lalu memungut pedang itu seraya bertanya, “Siapa yang akan melindungimu sekarang?” “Tidak ada,” jawab ksatria musyrik itu. 
“Ada,” kata Rasulullah SAW, “Allah juga yang akan melindungimu. Ambil kembali pedangmu, dan pergi dari sini!” 
Sang ksatria yang keheranan itu beranjak pergi, namun tidak lama kemudian ia melangkah kembali ke arah Rasulullah SAW dan menyatakan masuk Islam.*
Sungguh luar biasa bahwa kekuatan kata itu bisa merubah diri kita, orang lain bahkan dunia.

Berikut ini rekaman bincang pagi di MQFM tentang terapi kata-kata di menit 88.


Sumber


No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here